Skip to main content

Mencuri inspirasi di perumahan digital Graha LBI 17

Setelah berjam-jam berhasil mewarnai denah, saatnya menyatroni penghuni di perumahan digital Graha LBI 17. Di dalamnya ada berderetan rumah-rumah digital dengan hiasan khas masing-masing oleh pemiliknya. Dimulai dari rumah milik mahasiswi universitas di Purwokerto, Kakak Afrianti Pratiwi. Rumahnya diberi nama Little Mind, di dalamnya banyak sajian cerita, review, dan curhatan khas mahasiswi, bukan mahasiswa.


Sasaran kedua, ada rumah digital milik blogger yang berKTP dan berdomisili di Sleman. Saat ini masih berstatus jomblo (penting katanya).  Di rumah ini banyak menemukan kisah-kisah menarik tentang opini, review, reportase, uneg-uneg, versi Farid Nugroho yang diangkut dari rumah digitalnya pertamanya di edisipertama.wordpress.com dan beberapa rumah-rumah milik beliau lainnya.

Rumah digital berikutnya yang berdesain minimalis bercat putih hitam dengan lambang Cheese Blog milik Kakak Dini Febia. Di dalam pemilik rumah digital asal Blora ini ada beberapa hiasan pernak-pernik keanggotaan komunitas blogger dan banyak berbicara soal pramuka selain juga tentunya kisah-kisah pribadi atau curhatan dengan citarasa renyah keju...

Berikutnya, mampir sejenak ke rumah digital yang namanya sekilas mengingatkan pada nama besar legend striker nasional....  just kidding. Rumah digital dengan tema desain cat warna dan warni milik Ibu Rindang Yuliani. Seorang sarjana sains yang sedang menikmati proses sebagai seorang istri. Obsesi Ibu Rindang saat ini untuk mendapatkan beasiswanya dan menerbitkan buku pertamanya. Di dalam rumah digital beliau banyak hal-hal menarik seputar brainstorming, buku, perjalanan, gaya hidup, dan banyak lagi yang menyejukkan bagai duduk di taman dengan pohon rindang...

Belum separuh jalan, mampir ke rumah dengan alamat Kidung Kinanthi. Pemiliknya adalah seorang istri rocking wife (tangguh) yang telah berani bermetamorfosa dan saat ini tinggal di Yogyakarta. Yang pasti isi rumah digital milik Ibu asal Lamongan ini sangat lengkap mulai dari kisah cinta, kisah nyata, puisi, info kesehatan, sampai ke masalah parenting. Nice...

Setelah "menyatroni" rumah digital milik Ibu Kidung, ada rumah dengan cat yang hampir serupa, dominasi putih milik Kakak Gilang Galang Galing Gemilang... just kidding. The Real name is Gilang Maulani. dan rumah digitalnya telah dinobatkan sebagai tempat mencurahkan hati di tengah kehidupan yang membosankan dan penuh gelombang... jangan tertipu dengan tag kehidupan yang membosankan karena aneka isi rumah digital Kak Gilang ternyata tidak membosankan dengan gaya dialog sehari-hari.

Di ujung jalan, ada rumah digital yang dari judulnya sudah samar bisa diraba bahwa rumah digital dengan tampilan tanda tangan khas "E" ini banyak bercerita soal Gaya Hidup di era Digitalisasi. Nama pemilik rumah digital ini adalah Ibu Elisa yang juga berasal dari Lamongan sama dengan Ibu Kidung. Meskipun disibukkan dengan kegiatan ibu rumah tangga, beliau masih menyempatkan diri untuk menghiasi rumah digitalnya dan sharing tentang dunia digital. Dan, yang paling menarik adalah kisah sharing beliau diambil dari sudut pandang user experience

Sudah separuh jalan di perumahan Graha LBI 17, saatnya bertandang ke rumah milik Kakak Farhan Abdillah Dalimunthe asal Medan. Dalam rumah milik Farhan ini ada banyak pelajaran yang mungkin bisa bermanfaat bagi para pemilik atau calon pemilik rumah digital seputar SEO ataupun Adsense...

Setelah sejenak ikut kelas blogging-nya kak Fadlimunthe, selanjutnya mampir ke rumah digital kepunyaan Pak Ardian Kusuma. Beliau adalah karyawan dari sebuah universitas di Yogyakarta, dan memiliki hobi yang mungkin bisa bermanfaat sebagai rujukan destinasi bagi para pecinta travelling. Tidak hanya disuguhi aneka foto perjalanan yang sudah meliputi Jawa Tengah atau Timur juga Bali, tapi juga disuguhi dengan Gudeg, Wedang Tahu, lengkap dengan Kopi Klotok.

Selesai menikmati suasana Jogja, kini saatnya musisi jalanan mulai beraksi seiring laraku kehilanganmu..(Maaf terbawa suasana alunan gitar dari target  tetangga rumah sebelah yang mungkin dari Riau). Dan mungkin juga penyuka warna hijau. Meskipun demikian, pemilik rumah digital mungkinblog.com dipastikan adalah Ibu Iva Mairisti. Tidak hanya disuguhi aneka cerita curhatan random atau keindahan pesona travel Kuantan Singingi, tapi juga bisa belajar matematika dari Ibu Iva. Matematika-kimia. Kimia-matematika. Itu alasan mengambil jalur sosial saat ini. Ternyata masih ketemu angka neraca dan rugi-laba akuntansi...

Tapi, meskipun penggiat bidang matematika atau kimia, ternyata tidak selalu menghiasi rumah digital mereka dengan ilmu angka dan rumus. Seperti Ibu Iva, ada juga Ibu Rahmah dari Sulawesi ini yang menggeluti bidang kimiawi, memberi hiasan pada rumah digitalnya dengan aneka kisah pengalaman gaya hidup, parenting, reportase, event, sampai suara hati beliau. Menarik, selain mungkin bisa belajar tentang ion molekul H2O dan CO2, ternyata juga menyediakan sederet menu makanan, mulai coto makasar hingga keripik kentang balado, yang bisa dibaca tapi belum bisa diorder.

Perjalanan panjang melelahkan dan tidak tentu arah akhirnya sampai ke penghuni terakhir, hungerranger. Dari judul pasukan lapar sudah sedikit bisa ditebak hiasan rumah digital milik seorang bapak bergolongan darah A ini seputar pengalaman menikmati aneka food and beverages. Dan, rumah digital beliau tidak bertanggung jawab apabila terjadi rasa lapar berkepanjangan atau efek keroncongan akibat melihat sederet foto-foto makanan dan minuman yang pastinya menggugah selera. 

Area perumahan digital Graha LBI 17 ini ternyata tidak memakai jasa tenaga security. Bebas siapapun keluar-masuk. Para penghuninya pun membiarkan tanpa pagar dan pintu rumah digital mereka selalu terbuka untuk didatangi karena mereka dengan senang hati berbagi cerita yang mungkin bisa menjadi solusi atau inspirasi positif bagi pengunjungnya. 

happy blogwalking...

Comments

  1. Wih, suka dengan denahnya. Asyik kita sekompleks ya. Hihi. Kreatif.

    ReplyDelete
  2. Judulnya unik banget Penghuni Graha LBI 2017.. macam nama perumahan di developer tempat saya kerja ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak lainnya juga bu, Griya, Cipta, Residence,...
      hanya ingin ber-famtasi sejenak .... btw, thx for visit n comment bu

      Delete
  3. Semuanya punya ciri khas masing-masing yaaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar Kak, sama seperti sidik jari. Tidak ada yang sama satu lainnya :-) thx for visit n comment ;-)

      Delete
  4. wouwww, lengkap neh isi postingan utk peserta LBI 2017.

    ReplyDelete
  5. Replies
    1. iya, biar merata ;-) sukses buat blog-nya juga Pak ;-)

      Delete
  6. Whoaa namaku jadi kayak perlintasan kereta api, panjang, muehehe. Terima kasih reviewnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama kak... sukses buat blog nya juga ;-)

      Delete
  7. full profil peserta LBI 2017 ya...
    Semangat ber LBI 2017 hingga akhir musim:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kurang 1 blog lagi bu, tapi blog-nya aneh. Ngomongin film melulu tapi bahasanya "mabuk", susah... ;-)
      Btw, thx for visit n comment. Sukses buat blog-nya ;-)

      Delete
  8. Ini juaranya pekan 5, ulasan paling lengkap. :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Dendam yang belum terlupakan dibalik pestisida dan arak beras

Jujur saja, awal pembukaan film, Movielitas tertarik. Cukup bagus kisah misteri pembunuhan dengan racun yang dilempar. Berkisah tentang sebuah acara penghormatan terakhir kepada orang meninggal di sebuah pedesaan Korea yang berakhir tragedi keracunan minuman. Dari tragedi keracunan minuman arak beras tersebut, lahir cerita baru yang bercabang antara kisah cinta, konflik keluarga, dan nuansa politik. Namun sayang, semakin ke dalam film ini berjalan kurang menarik. Plot cerita misterinya cukup bagus namun berjalan dengan alur cerita yang kaku. Konflik pembunuhan dibuat bercabang semakin membuat film terasa datar dengan alur ceritanya. Dramatisasi khas ala Korea juga masih ada tapi tidak banyak membantu. Overall, kurang menarik. Innocence (2020) -5/10

Misteri perumahan Ladda Land

Film ini sebenarnya berkesan. Dulu, dulu sekali, pernah membaca sekilas info film ini, beberapa review juga menyebutkan film ini cukup bagus dalam kategori horor. Penulis pun mulai hunting film Thailand ini. Namun, beberapa kali browsing mencari info, gambar poster yang penulis dapat berbanding terbalik dengan tema horor. Poster yang muncul adalah berwarna "cerah" bahagia happy family . Lalu, dimana horornya? Atau jangan-jangan horor komedi? Ternyata, memang posternya sedikit menipu. Dan film yang bisa "menipu" entah dengan tampilan awal atau kesan poster atau pun dengan jalan cerita, biasanya, umumnya menarik. Termasuk film ini. Beberapa poin fresh yang penulis dapat dari film ini antara lain, penampilan Nan. Cantik euy . Manis. Imut. Nama aslinya? Rumit. Lalu, dari sisi adegan horor, penulis suka gaya teknologi Magic Eye yang memiliki sensor gerak mengikuti keberadaan manusia. Kesan horor yang dibangun terasa kena. Lainnya, ide kalung kamera di lehe

Cinta itu lahir bukan dari ritual

Sajian film komedi romantis yang berkisah tentang ke-single-an seorang wanita karir yang cantik,seksi, dan lincah. Dan, secara "kejam" menertawakan kepanikan justru saat cinta datang bertubi-tubi. Alur ceritanya sederhana saja. Konflik "fenomena alam" tentang cinta tidak sulit untuk dinikmati. Rasa komedinya lumayan menghibur terutama pada gaya Josh Duhamel dan sang street magician . **Salah satu harapan menjadi trend yang ingin disampaikan adalah mobil kuno (micro car) dari Itali yang lebih imut dari Mini Cooper, yaitu Vespa 400 . Pesan moral dari film ini mungkin ingin menyampaikan bahwa cinta itu sejatinya adalah misteri fenomena alam dan bukan lahir dari ritual. Keseluruhan, film ini fiktif belaka. Karena hampir tidak mungkin di jaman ini seorang wanita karir secantik Beth (Kristen Bell) ini masih single dan secara ajaib mendapatkan jodoh hanya gara-gara bermain di air mancur.... Film yang cocok dinikmati di siang hari kala senggang. Men

Cerita tentang film The Last Mohicans

Sajian klasik seeputar kisah pada jaman pra-modern. Mungkin karena faktor perbedaan jaman, film ini terasa kaku pada gaya battle -nya. Yang bisa Movielitas tangkap inti ceritanya adalah konflik antara Inggris Raya melawan Perancis yang terjadi di tanah Amerika. Konflik kerajaan tersebut disusupi oleh kepentingan balas dendam oleh suku Huron. Penampilan suku Huron ini mengingatkan penulis pada penampilan suku pedalaman di Apocalypto. Entah sama atau tidak, Movielitas juga kurang begitu memahami. Judul The Last Mohicans sendiri merujuk pada tiga orang suku Mohawk yang ikut terlibat di pertempuran antara Inggris dan Perancis, yang sejatinya lebih dikarenakan oleh kisah cinta pria-wanita lintas ras. Dari segi konflik, cukup bagus. Tidak datar dengan satu konflik saja. Hanya soal gaya battle yang sedikit kelihatan kaku. Ada satu yang memorable dari film ini yaitu theme song -nya yang easy listening dan megah. The Last Mohicans (1992) - 6/10

Kisah Dua Anak Manusia Yang Terdampar Indah

Film ini penulis dengar gaungnya karena disebut-sebut kontroversial (pada jamannya). Sejauh apa kontroversialnya. Ide ceritanya lumayan. Sebuah kapal besar dengan penumpang bangsawan mengalami kerusakan di tengah laut. Di antara yang selamat adalah sepasang saudara laki-perempuan yang masih anak-anak, Richard-Emmeline, ditemani oleh seorang dewasa, Bapak Button. Mereka bertiga kemudian terdampar di sebuah pulau kecil terpencil tanpa signal apapun. Kurang lebih seperti Castaway. Dan, tak lama berselang, Bapak Button meninggal. Jadilah Richard-Emmeline hidup sendirian di pulau itu. Beranjak dewasa....inilah fokus ceritanya. Kontroversialnya mungkin terletak di poin ini. Di satu sisi, "menarik" sekali. Brooke Shield pada saat itu masih cantik,imut,menggairahkan. Film ini seolah mengajak ikut berfantasi, bagaimana jadinya bila terdampar berdua.. ( dengan catatan kalau dengan mirip Brooke Shield versi muda ini! ) pasti asyik... Lain cerita kalau ternyata pasang

Tiger Wong versi layar lebar

Begitu Nicolas Tse menyebut nama karakternya ... Tiger Wong, baru semuanya jelas. Ternyata film ini merupakan adaptasi dari komik lawas yang fenomenal (setidaknya bagi jaman penulis Sekolah Dasar dulu) yang berjudul Tiger Wong. Alur ceritanya sendiri, kurang begitu menancap baik. Karena sibuk mencocokkan karakter yang ada di film dengan memori penulis tentang komik Tiger Wong. Dan, ternyata memang berbeda. Yang penulis kenal dari komik Tiger Wong, adalah petualangan duo Tiger Wong dan Gold Dragon. Disini ada karakter Dragon Wong (kakak dari Tiger Wong) yang di komik karakternya "terlewatkan" dan diceritakan telah meninggal. Lebih pas bila karakter Tiger Wong dibawakan Donnie, pendapat penulis. Karakter Tiger Wong disini minus jurus Sembilan Matahari. Gold Dragon. Disini justru bernama Turbo. Sama, menggunakan Nunchaku. Sama, andalan jurus Baju Besi Emas dengan simbol Lonceng Besi. Minus karakter Guy si Tapak Budha. Disini ada karakter 4 sahabat, namun

Bila kita tidak mencurangi hidup, maka hidup lah yang akan mencurangi kita

Ini namanya film berkualitas. Yang paling menarik perhatian Movielitas sejak film dimulai hingga akhir adalah, kalau benar istilahnya, sinematografi. Keren. Berbeda dan modern. Tidak kalah dengan Hollywood punya. Konflik ceritanya, konon menurut wikipedia diinspirasi dari kejadian nyata, pun sangat sederhana sebenarnya. Konflik yang diangkat sangat lumrah terjadi di dunia nyata, yaitu contek-mencontek antara siswa. Bila terjadi aktifitas contek-menyontek dalam lingkup sekolah, mungkin masih biasa. Namun menjadi luar biasa ketika mulai menyentuh level ruang lingkup internasional. Konflik drama per-sekolahan ini juga sedikit melenceng dari ekspektasi Movielitas. Tidak ada adegan romantis percintaan kisah kasih di sekolah. Dan, bagi Movielitas, film ini mungkin akan lebih menarik bila ruang lingkup cerita hanya sebatas sekolah. Karena menurut Movielitas, konflik cerita menjadi agak "berlebihan" ketika memasuki babak ujian masuk kampus Amerika. Sampai berbekal percetakan barcode

Sejarah Yarnell Hill Fire

Film yang disutradarai oleh Joseph Kosinski ini berkisah tentang sebuah grup pemadam kebakaran yang bernama Granite Mountains Hotshots. Salah satu yang menarik dan membuat penasaran di awal adalah tag based on true story . Mengangkat tentang tragedi kebakaran hutan yang terjadi di Bukit Yarnell, Amerika Serikat. Beberapa hal yang membuat film ini terasa berat bagi Movielitas adalah plot cerita. Intisari cerita film ini mengangkat kisah tragedi kebakaran hutan, sedangkan untuk menuju ke intisari cerita ini seakan perlu membutuhkan waktu yang sangat lama dan panjang. Di satu sisi gaya plot cerita yang "panjang" ini mungkin untuk membangun chemistry agar tidak hanya menyorot tragedi kebakaran saja, tapi juga konflik ego personal yang dialami oleh masing-masing karakter tokoh di dalamnya. Alur cerita dibuat bercabang sedemikian rupa untuk membangun kesan adanya tali persaudaraan yang kental di dalam grup Granite Mountains Hotshots ini. Menurut Movielitas juga akan lebih bisa meni

Cerita One Night Stand dari Korea

Film ini berisi 3 film pendek yang (seharusnya) berkisah tentang one night stand atau diterjemahkan bebas tentang kisah percintaan spontanitas satu malam. Tapi, dari 3 cerita yang ditampilkan, bagi penulis yang paling berkualitas adalah kisah pertama. Yaitu kisah tentang percintaan seorang remaja lelaki yang mengalami kebutaan dengan seorang wanita dewasa. Secara fisik, kisah mereka terbalik karena yang buta tidak memakai kacamata hitam, sebaliknya yang tidak buta malah selalu memakai kacamata hitam setiap waktu bahkan di dalam rumahnya sendiri. Kekacauan subtitle tidak berpengaruh di kisah pemuja rahasia ini karena kisah asmara antara wanita dewasa dan remaja buta ini sudah jelas dan dapat ditangkap dengan dialog minimalis. Dan, bagi penulis, kisah pemuja rahasia ini cukup menarik. Kisah kedua film ini, tidak jelas. Berbau misteri. Diperparah dengan kacau nya subtitle . Kisah ketiga, semakin tidak jelas. Bumbu utama kisah ketiga disini adalah hubungan ses

Cerita tentang film Green Chair

  Warning 18++   Ceritanya ternyata "berat" buat penulis. Seperti sebuah pentas sandiwara teaterikal. Konflik ceritanya berkisah tentang hubungan cinta asmara antara wanita dewasa dan lelaki di bawah umur. Yang mereka lakukan selayaknya bulan madu-dunia bagai milik berdua yaitu bercinta dan bercerita. just HOT!! Green Chair (2005) - 6/10