Skip to main content

Akankah kita dikenang?


Seperti sebelumnya, film ini merupakan film bersejarah buat penulis. Awalnya dulu penulis boleh dikatakan anti film bergenre seperti disini. Tema klasik - kolosal - kerajaan. Penulis kurang begitu meminati jalan cerita film seperti itu. Tapi, kali ini penulis nekat mengambil kotak film bergambar Brad Pitt ini.

Yang pertama menjadi alasan adalah Pitt. Nama besarnya membuat berani mengambil resiko menyimak film bertema kerajaan jaman dahulu. Dan, hasilnya...hampir sempurna. Luar biasa.

Selain itu, ada banyak pengalaman menarik dari film ini. Penulis baru tahu bahwa kisah Trojan War awal mulanya disebabkan oleh seorang wanita, Helen. Lalu, dijadikan senjata alasan bagi raja rakus Yunani saat itu untuk menyerang Troya.

Disini ada pelajaran yang menarik. Tentang hubungan antara raja Yunani saat itu dengan salah satu raja kecil di bawah kekuasaanya, yaitu Raja Myrmidons, Achilles. Achilles, sendiri selain berprofesi raja juga memiliki mental seperti singa, dimana tidak ada rasa takut menghadapi apapun.

Pelajaran pertama dari Achilles disuguhkan di opening. Saat Achilles harus berjuang untuk raja yang tidak pernah berperang sendiri selalu mengandalkan anak buah. Achilles berhadapan dengan raksasa, Boagrius.

Bila dipandang dari sisi lain dan direnungkan adalah keberanian menghadapi tantangan sebesar apapun (Boagrius). Bahkan ketika orang lain pun menganggap mustahil (takut). Mengapa? Karena ketika kita takut menghadapi tantangan maka itulah sebab mengapa nama kita tak akan pernah dikenang.

Kedua, jadilah seperti singa. Tak mengenal takut. Akan tetapi jangan diartikan mentah-mentah menjadi buas seperti singa. Melainkan dari sudut pandang positif. Seperti yang dilakukan Achilles ketika mendapati sepupunya tewas di medan perang.

Ketiga, tidak percaya pada patung dewa. Kalau untuk ini, penulis setuju. Karena bukan patung yang mengabulkan doa tentunya.

Pelajaran berikut dari karakter Achilles adalah anti mainstream. Dimana ketika sang raja Yunani mendatangi Troya - yang terkenal dengan tembok negaranya yang sulit ditembus - harus "ditemani" dengan ratusan ribu bahkan mungkin dibantu komputerisasi terlihat seperti jutaan prajurit. Sebaliknya, Achilles mendatangi tembok Troya hanya seorang diri. Sekali lagi, hanya seorang diri. Tanpa kawalan siapapun.

Lalu, ada kisah kecil yang juga menarik disampaikan melalui karakter Priam. Priam adalah rajanya Troya kala itu. Secara jantan, sama seperti hal nya Achilles, Priam mendatangi kubu Yunani seorang diri. Bahkan usia Priam digambarkan sudah manula dan tanpa kawalan satu prajurit pun. Tujuannya bukan untuk "mengaum" balas dendam seperti Achilles, melainkan mencium tangan pembunuh putranya. Luar biasa.

Pelajaran yang bisa diambil oleh momen Priam ini adalah, momen besar hati. Dan pelajaran dari Priam ini berpusat pada dialog antar Priam dan Achilles. Salah satunya adalah versi penulis "...bahkan kepada musuh sekalipun, hendaknya ada rasa respek (menghormati)..." Seperti yang Priam lakukan, bersimpuh lalu mencium tangan Achilles kemudian merendahkan dirinya meminta kembali jasad putranya untuk dikuburkan secara layak. Lagi, luar biasa. Top.

Pelajaran berikut dari kisah perang Troya adalah "Kuda Troya" (yang sebenarnya adalah "kuda" raksasa yang dibangun oleh prajurit Sparta). Kisah "kuda Troya" ini sebelumnya penulis baca jauh sebelum menonton film ini. Saat itu kisah Kuda Troya penulis baca dari salah satu harian surat kabar di Bali. Di setiap hari minggu akan ada kolom artikel kecil yang ditulis sebagai renungan rohani.

Di artikel tersebut, mengajarkan atau membahas tentang kesabaran. Dimana sebagai simbol contoh yaitu peristiwa Kuda Troya di perang Troya-Sparta. Diceritakan bahwa, pasukan Sparta selama berhari-hari membangun kesabaran di tengah himpitan para prajurit yang bersembunyi di dalam tubuh Kuda Troya. Kemudian, di saat yang tepat, mereka melakukan "eksekusi".

Bila dicocokan dengan momen dalam film ini, ada sedikit perbedaan. Karena momen "kesabaran" tidak menjadi fokus penting di film ini. Film ini lebih menyorot ke kisah keberanian seorang Achilles dan momen besar Achilles bertemu Hector. Lagipula, ternyata bukan "kesabaran" yang menjadi dasar runtuhnya tembok Troya, melainkan memang ada perjanjian tersembunyi antara Achilles dan Raja Troya, yaitu 12 hari perdamaian untuk menghormati kematian Hector. Jadi, menurut penulis bukan kesabaran yang menjadi poin renungan melainkan karena memang harus menunggu 12 hari.

Terakhir, ada kutipan di film ini yang berkesan salah satunya, "pria diburu oleh keabadian, dan ada saatnya kita akan bertanya, akankah sikap kita dikenang hingga berabad kemudian? Akan adakah seorang asing yang ingin tahu siapa kita, betapa gagah berani kita "berperang" atau betapa besar kita mencintai?"

Sebenarnya, masih banyak dialog menarik yang dapat direnungkan. Yang pasti film ini sangat berkesan dan bersejarah. Tak hanya bisa menjadi hiburan menarik dengan kisah yang bagus dilengkapi akting berkelas. Tak hanya menyuguhkan akting tetapi juga visual kolosal yang megah. Tak hanya visual saja, musik pengiring film juga dilantunkan dengan megah. Tak hanya sebatas hiburan film semata tapi juga ada pelajaran di dalamnya.

Nice movie. Two thumbs up absolute.

Troy (2004) - 9/10

Popular posts from this blog

Dibalik obat Ridocaine

Sajian kali ini berkisah tentang seorang ibu yang hidup dengan anak perempuannya. Sang anak menderita sebuah penyakit kelumpuhan dan harus hidup di atas kursi roda. Konflik terjadi karena pola pendidikan sang ibu yang terlalu "sayang" kepada sang anak hingga membatasi sang anak dari dunia luar. Hingga sang anak mulai beranjak dewasa dan mulai kritis terhadap apa yang terjadi pada dirinya. Alur plot ceritanya lumayan. Seperti judulnya hanya terdiri 3 huruf, Movielitas menyukai gaya minimalis cerita, konflik dan pemainnya. Tidak perlu melebar kemana-mana. Gaya thriller-nya soft saja, tidak yang penuh emosional. Dari segi akting, chemistry antar duo aktris sebagai ibu-anak, Sarah Paulson-Kiera Allen, cukup bagus. Mungkin, versi Movielitas, film ini mengangkat realita yang kadang memang ada, dimana gaya didikan orang tua ada yang terlalu protektif dengan alasan kasih sayang. Di satu sisi baik, tapi di sisi lain, juga bisa "melumpuhkan" sang anak itu sendiri. Overall, ba

Menumpas yang jahat walau badai menghadang

Tak ada alasan lain selain karena nama besar Andy Lau. Penasaran melihat gaya Andy Lau di jaman usianya yang tak lagi muda. Film ini berkisah tentang polisi yang mengejar sekelompok penjahat level besar. Andy Lau sendiri diposisikan sebagai polisi-nya. Keseluruhan, film ini menarik sebenarnya. Sekilas warna film seperti film Andy yang fenomenal, Infernal Affairs . Namun, faktor yang kurang sreg bagi penulis adalah terlalu banyak karakter yang dimunculkan dalam area konflik. Membuat sedikit bingung. Porsi Andy Lau sebagai polisi kemudian jatuh ke dalam konflik "salah tangkap" hampir sama besarnya dengan konflik penyamaran Gordon Lam sebagai Bong, mantan narapidana. Gordon Lam sendiri tidak hanya berkonflik dengan polisi tapi juga dengan urusan cinta-nya. Pembagian porsi cerita inilah yang terasa lemah. Yang ditonjolkan disini adalah permainan komputerisasi aksi laga. Hancur-hancuran kota di detik-detik akhir juga bagus. Detail beton bangunan kota yang pora

Cerita semalam dengan film Baise Moi

!!! 18++ !!! !! Very high impact violence and sexual content throughout. Lalu, its depictions of sexual violence [that] may cause controversy . Itu kata wikipedia. Percayalah. !! Lagipula dari sudut plot cerita, kurang begitu paham arti dan arahnya. Vulgar, pasti. Tapi banyak momen-momen yang disajikan dengan kaku kecuali bagian vulgarnya. Baise Moi (2000) - 5/10  

Tiger Wong versi layar lebar

Begitu Nicolas Tse menyebut nama karakternya ... Tiger Wong, baru semuanya jelas. Ternyata film ini merupakan adaptasi dari komik lawas yang fenomenal (setidaknya bagi jaman penulis Sekolah Dasar dulu) yang berjudul Tiger Wong. Alur ceritanya sendiri, kurang begitu menancap baik. Karena sibuk mencocokkan karakter yang ada di film dengan memori penulis tentang komik Tiger Wong. Dan, ternyata memang berbeda. Yang penulis kenal dari komik Tiger Wong, adalah petualangan duo Tiger Wong dan Gold Dragon. Disini ada karakter Dragon Wong (kakak dari Tiger Wong) yang di komik karakternya "terlewatkan" dan diceritakan telah meninggal. Lebih pas bila karakter Tiger Wong dibawakan Donnie, pendapat penulis. Karakter Tiger Wong disini minus jurus Sembilan Matahari. Gold Dragon. Disini justru bernama Turbo. Sama, menggunakan Nunchaku. Sama, andalan jurus Baju Besi Emas dengan simbol Lonceng Besi. Minus karakter Guy si Tapak Budha. Disini ada karakter 4 sahabat, namun

Cerita tentang film Green Chair

  Warning 18++   Ceritanya ternyata "berat" buat penulis. Seperti sebuah pentas sandiwara teaterikal. Konflik ceritanya berkisah tentang hubungan cinta asmara antara wanita dewasa dan lelaki di bawah umur. Yang mereka lakukan selayaknya bulan madu-dunia bagai milik berdua yaitu bercinta dan bercerita. just HOT!! Green Chair (2005) - 6/10

Asmara di dalam kelas yang terlarang

Drama dari Swedia. Temanya tentang hubungan asmara antara guru dan muridnya. Tema kontroversial seperti ini biasanya memiliki sisi membuat penasaran. Bagi penulis, hanya sebagian saja yang menarik. Terutama saat berfokus pada manisnya asmara guru dan murid. Masih malu-malu. Kemudian berkembang menjadi intim. Alur cerita menjadi tak menentu ketika plot asmara antara karakter guru, Viola, dan muridnya, Stig, perlahan mulai menghilang panasnya. Irama film tidak lagi berfokus pada dua karakter utama, melainkan mulai memasukkan porsi karakter lain yang kurang berpengaruh banyak. Karakter Stig bahkan bersahabat dengan suami gurunya. Stig juga secara tiba-tiba punya kekasih yang sebaya. Keseluruhan, menarik pada plot kisah asmara guru dan murid. Plot pengembangannya, kurang begitu menarik. All Things Fair (1995) - 6/10  

La Mujer De Mi Hermano

Kali ini sebuah sajian dari Meksiko. Berkisah tentang konflik rahasia percintaan rumit dalam keluarga sendiri. Adalah Zoe yang menikah dengan Ignacio. Namun, apa daya Zoe merasa kurang bahagia lahir dan batin. Apalagi diperparah dengan kondisi yang tak kunjung memiliki momongan. Akhirnya, Zoe pun berpetualang mencari kenikmatan dan sasarannya adalah adik iparnya sendiri, Gonzalo adik Ignacio. Plot ceritanya tidak rumit seperti temanya. Masih mudah untuk diikuti karena tak terlalu banyak karakter yang dimunculkan. Konflik nya lumayan dalam. Tidak dangkal. Namun, olahan ceritanya kurang tensi menarik. Terasa biasa saja. Adegan dewasa memang menjadi hiasan film ini. Apalagi aktris yang ditampilkan sangat "panas". Seksi abis. Tapi kategori ke-panas-an adegan dewasanya masih dalam kategori setengah. Tidak terlalu banyak juga tak terlalu berani vulgar. Masih biasa saja. Yang menarik perhatian penulis, disamping aktris Barbara Mori yang bagai dewi, juga loka

Cinta Lolita yang dilarang realita

Film yang berkisah tentang cinta terlarang. Melihat gaya Dominique Swain disini, penulis jadi ingat gaya Ellen Page di Hard Candy . Bedanya di Permen Keras nada ceritanya ke kriminal, disini murni drama. Adalah seorang Humbert yang pada masa belia nya memiliki pujaan hati. Namun, sayang sang pujaan hatinya tersebut meninggal dunia. Cinta Humbert terbawa hingga dewasa dan bertemu dengan Lolita, seorang gadis yang masih belasan tahun. Konflik yang dihadirkan cukup menarik dan berliku cukup panjang. Kisah cinta antara "ayah-anak" ini berjalan unik. Tarik ulur. Antara ada tiada. Ada cinta namun terasa janggal karena mereka adalah ayah dan anak. Terasa tiada karena memang Lolita lebih memilih pria lain yang notabene juga berusia seperti ayahnya. Konfliknya menjadi "lucu" dalam tanda kutip. Aneh. Janggal. Dan, yang menjaga irama film tentu saja akting Dominique Swain yang lumayan berkelas. Gaya karakter Lolita disini sangat unik, sedikit out of box layakny

Dewa Judi

Salah satu film klasik Hongkong yang paling berkesan. Bagaimana tidak berkesan, karena film ini pertama kali penulis tonton saat masih Sekolah Dasar. Dan, langsung terpikat sekaligus tak lupa meniru gaya cool Dewa Judi. Salah duanya, bermain kartu ala poker meski tak tahu aturan resminya, pokoknya 2 kartu tertutup lalu dibuka pelan pelan pelan sekali. Tak lupa gaya makan coklatnya, yang alhasil langsung batuk-batuk akibat kebanyakan coklat. Rambut? Sayang tak bisa menirunya. Apa saja yang berkesan dari film lawas ini? Segudang momen berkesan dari sini. Mulai Chow Yun Fat, pasti. Karena karakter Chun Dewa Judi ini melekat pada diri Chow Yun Fat, bahkan saat Chow bermain untuk Hollywood bersama Mark Wahlberg, masih sempat menyelipkan karakter Dewa Judi. Cool, calm, confident , selalu tersenyum, menghabiskan banyak minyak rambut. Andy Lau. Ya, film ini juga dibintangi Andy Lau yang bermain dengan gaya kocak. Dan memang konflik film ini lebih mengarah ke komedi aksi.

Stronghold Crusader

Durasinya mantab. Panjang sekali. Hanya saja tipe film ini bukan tipe "renyah" buat penulis. Terlalu alot dan berat. Apalagi dengan durasi dan konflik yang tak simple. Terlalu berat untuk mengunyah serta mencerna isi cerita. Hanya satu yang bisa penulis tangkap. Film ini sepertinya "tak asing" karena penulis pernah memainkan game PC serta menjadi game favorit penulis yaitu Stronghold Crusader . Durasi game tersebut juga dapat dikatakan panjang sekali. Dan, game tersebut memiliki misi sederhana yaitu memenangkan pertempuran demi pertempuran untuk meraih kekuasaan. Yang membuat penulis teringat pada game PC dari film ini adalah King The Lion Heart, Saladin, kostum, lambang, kata dialog " my lord ", senjata serta pertempurannya. Mirip dengan yang ada di game -nya. Perbedaannya adalah konflik yang di game sepertinya jauh lebih simple dan membuat strategi membangun kerajaan besar jauh lebih menarik sekaligus membuat ketagihan dan penasaran keti