Skip to main content

Perjuangan mendaki impian yang terjal


Film yang memberikan pengetahuan baru buat penulis yang awam soal geografi. Sebelumnya, penulis mengenal sebuah gunung Semeru. Itupun hanya tahu dari pelajaran sekolah tanpa pernah berkunjung ke sana. Atau juga Everest, gunung yang katanya tertinggi di dunia, dan lagi-lagi belum pernah berkunjung ke sana.

Meru, baru kali ini penulis mendengar namanya. Posisi puncak Meru ini ada di sekitaran India. Dan, film ini mengulas tentang impian tiga pendaki yang bermimpi menaklukan puncak Meru. Kisah mereka dimulai dari tahun 2008.

Bagi penulis, keseluruhan kisah yang diangkat masih kurang mengena. Penulis hanya bisa menikmati sisi pendakian yang memang "luar biasa" perjuangannya. Terutama bagaimana harus berdiam dan di tenda "spesial" bergantung. Di luar kisah pendakian, kurang bisa mengikuti alur nya.

Pesan moral film dokumenter ini, bahwa alam memberi pelajaran bagi manusia bahwa jalur impian memang tidak selalu mulus dan rata. Tidak selamanya pencapaian bisa dicapai dengan satu kali percobaan. Semua hanya pada kekuatan manusia untuk mencoba sekali lagi, dan ketika pada puncaknya, sekali lagi berlaku hukum alam destination is nothing but journey is everything.

Meru (2015) - 6/10

Popular posts from this blog

Berry Hitam

Asal mula aktivitas blog dimulai sebagai dokumentasi pribadi tentang pesan dan kesan yang ditangkap ketika sedang menonton film. Blog ini diolah dari sebuah handphone yang sekarang sudah dianggap jadul yaitu Blackberry 9320. 90% blog (postingan) dibuat melalui BB ini. Sisanya 10% pengaturan template, penambahan foto dan aksesoris blog lainnya terpaksa menggunakan PC. Meski tergolong jadul , fungsi dan kinerja Blackberry 9320 ini ternyata cukup hemat (dibandingkan dengan sistem paket ala Android-Iphone juga Iuran modem rumahan), ampuh, dan mantap. Selain untuk aktivitas menulis blog, hingga saat ini fungsi komunikasi masih terbilang lancar, (** meski hanya sebatas sms .) Untuk media browsing (mencari data via website) belum ada kendala untuk akses ke website (**yang ringan). Mengupdate berita terkini juga bisa lewat aplikasi Twitter. (**Aplikasi Twitter di BB ini masih hanya tulisan dan foto, tapi sudah cukup bermanfaat.) Untuk keperluan download sejauh in

Kenangan untuk masa depan

Dari permulaan, blog ini hanya untuk personal atau dokumen pribadi seputar ke-suka-an menonton film. Konsep visi blog ini kurang lebihnya adalah "menulis poin penting" sesuai selera saja. (Pengalaman pribadi kalau diundang ke sebuah seminar, rapat, atau dulu pas jaman sekolah. Cuma bawa satu buku catatan / notes sekedar untuk corat-coret atau menulis yang penting saja dengan hiasan gambar-gambar tak berbakat. Tidak pakai kaidah penulisan EYD dan rumus menulis yang baik dan benar.) Alhasil, akhirnya yang sanggup membaca dan mengerti isi tulisan, ya si pelaku corat-coret. Untuk menyesuaikan dengan konsep visi, maka dipilih template ala buku diary yang bisa dicorat-coret dengan kesan dan pesan dari sajian film (bukan sinopsis). Konsep misi blog ini, diusahakan sebisanya tidak terbengkalai. Agar tidak terbengkalai, ya harus ada isinya. Simple. doku pribadi Sebelum ada blog ini, dulu pernah masuk ke sebuah grup penikmat film di facebook. Karena ada fa

Calendar Of Events 2016

Data acara (kalau melihat versinya) merupakan agenda yang diadakan oleh pemerintah kota. Tapi tentunya semarak kota tidak hanya berhenti sampai di pihak pemerintah saja, masih ada pihak non-pemerintah yang juga memiliki segudang acara. Contohnya dapat dilihat disini . Bagi penulis pribadi, beberapa acara cukup familiar karena faktor rutin pengadaannya seperti Flower Carnival , Festival Kendaraan Hias , dan Pemilihan Kakang Mbakyu . Sedangkan beberapa lokasi acara lain yang familiar karena faktor lokasi, antara lain Alun-Alun, Ijen Boulevard, Balai Kota, atau Taman Krida Budaya.  Selain data diatas, ada juga pagelaran Festival Tempo Doeloe yang pernah menghebohkan karena kemacetan yang berantai dan menjalar kemana-mana. Namun, dari acaranya sendiri terbilang cukup menarik dan meriah. Acara ini juga dijadikan sebagai ajang pengetahuan seputar sejarah kota.  Acara lain dalam kota yang juga menjadi agenda rutin setiap minggu adalah Car Free Day . Di beberapa kota lain ju

Presecutor innocent

Sebenarnya kalau disimak hingga akhir, film ini sederhana konfliknya. Hanya saja di dalam konflik tersebut, di-rumit-kan, apalagi dengan pengetahuan bahasa hukum di Amerika. Berkisah tentang seorang jaksa, Rusty Sabich, yang memang telah melakukan "kesalahan" berselingkuh dengan rekan kerjanya sendiri, Carolyn Polhemus. Dan, kesalahan Rusty tersebut semakin menjadi rumit ketika Carolyn ditemukan terbunuh. Semua bukti mengarah pada Rusty sebagai tersangka utama. Ada 2 konflik dalam film ini. Pertama, konflik internal keluarga dan eksternal dalam kehidupan Rusty Sabich sebagai bawahan kandidat Raymond Horgan. Juga proses hukum yang menimpanya dalam kasus pembunuhan. Kedua, tentang siapa yang sebenarnya membunuh Carolyn Polhemus. Awalnya, menarik. Tapi, semakin ke dalam semakin rumit. Terutama seputar dialog proses hukum di Amerika. Baru kemudian menjadi terasa sangat sederhana di bagian akhir. Keseluruhan, drama yang terasa berat dan kurang simple. Bila dit

Dibalik Edisi Pertama

Kali ini penulis mengajak Tim Gabungan IT untuk menelusuri jejak "dalang" dari sebuah clue @f_nugroho... Berangkat dari klue tersebut penulis menelusuri arti nama dan menemukan "barang bukti" tentang arti indah sebuah nama. Farid artinya kesuksesan. Nugroho adalah anugerah. Dari titik inilah akhirnya mulai terbuka... Farid Nugroho, lahir 27 tahun lalu (kata bio blog). Yogyakarta. Swasta. Blogger Profesional dengan brand edisipertama yang aktif di wordpress. Ada platform lainnya yang pernah beliau tulis juga yaitu di blogdetik dan kompasiana. screen of edisipertama.wordpress.com Yang menjadi tema bahasan blog beliau (edisipertama) adalah berbagi tentang apa yang dirasakan melalui tulisan. Kurang lebih, penulis menyebutnya blogger sosial yaitu blogger yang menulis dari apa yang dilihat, didengar, dan dirasakan ((kejadian, berita,dll)) di sekitar beliau. Salah satu motto beliau adalah "sebagus apapun hardware dan software, keduanya hanyalah alat (

Pelajaran terdalam Huo Yuanjia tentang inti terbesar kungfu

  Film yang sangat kental dengan falsafah kebajikan timur. Dengan alur segitiga terbalik, film ini mengalir seperti gemulai gerakan wushu. Gemulai namun kuat. Banyak hal yang bisa dipetik dari film ini. Filosofi dasarnya adalah padi semakin berisi semakin menunduk. Huo Yuanjia, mempelajari ilmu beladiri semata-mata hanya untuk meneruskan kungfu keluarganya sendiri dan haus akan kemenangan. Kemenangan demi kemenangan akhirnya membawa pada karakter seorang ahli kungfu dari Tian Jin yang sombong. Kesombongan Huan Jia ternyata menemui titik jenuh ketika semua "harta"nya diambil oleh karena balas dendam semata. Huan Jia terkatung-katung dan terdampar di sebuah desa kecil untuk kemudian belajar tentang esensi ilmu beladiri sesungguhnya. Terlepas dari beladiri atau bukan, kesombongan hanya akan menimbulkan kekacauan semata. Dan, mungkin melalui kisah Huo Yuanjia ini mengingatkan bahwa kesombongan pun akan tumbang meski sekuat apapun ilmu atau harta yang dim

Temukan "mengapa" dulu, baru menikmati cara "bagaimana"

Salah satu blogger yang cukup diakui secara internasional adalah Jeff Bullas setidaknya demikian info yang ditampilkan lewat web jeffbullas.com. Tampilan: Menggunakan CMS wordpress yang sedang umum. Cukup "ramai" tampilannya. Banyak menu pop-up yang tiba-tiba muncul. Patokan penulis kecepatan loading (versi mobile) itu penting. Bila ditinjau dari segi kecepatan loading , versi penulis dengan handphone tipe lama, cukup berat dipengaruhi juga lokasi serta koneksi tentunya. Hasil dari Google Page Insight juga menunjukkan (masih) "Merah" untuk versi mobile dan desktop. Sepertinya juga web Jeff Bullas ini belum tersedia versi mobile. screenshot jeffbullas.com Isi: Dari website ini akan tahu siapa Jeff Bullas ini. Beliau adalah seorang blogger, penulis buku, serta pembicara yang mengkhususkan diri pada bidang Social Media Marketing. Prestasi yang diraih oleh seorang Jeff Bullas telah diiakui oleh media kenamaan internasional, antara lain:

Mencuri inspirasi di perumahan digital Graha LBI 17

Setelah berjam-jam berhasil mewarnai denah, saatnya menyatroni penghuni di perumahan digital Graha LBI 17. Di dalamnya ada berderetan rumah-rumah digital dengan hiasan khas masing-masing oleh pemiliknya. Dimulai dari rumah milik mahasiswi universitas di Purwokerto, Kakak Afrianti Pratiwi. Rumahnya diberi nama Little Mind , di dalamnya banyak sajian cerita, review, dan curhatan khas mahasiswi, bukan mahasiswa. Sasaran kedua, ada rumah digital milik blogger yang berKTP dan berdomisili di Sleman. Saat ini masih berstatus jomblo (penting katanya).  Di rumah ini banyak menemukan kisah-kisah menarik tentang opini, review, reportase, uneg-uneg, versi Farid Nugroho yang diangkut dari rumah digitalnya pertamanya di edisipertama.wordpress.com dan beberapa rumah-rumah milik beliau lainnya. Rumah digital berikutnya yang berdesain minimalis bercat putih hitam dengan lambang Cheese Blog milik Kakak Dini Febia. Di dalam pemilik rumah digital asal Blora ini ada beberapa hiasan perna

Inspirasi Foodtruck

Kadang muncul kabar berita tentang sebuah acara yang diadakan oleh sebuah brand atau lembaga. Dimana di acara tersebut, brand atau lembaga mengundang para blogger. Sejauh yang pernah penulis baca adalah acara undang blogger bersama brand kecantikan. Berhubung penulis tidak pernah diundang oleh brand kecantikan atau juga lembaga pemerintahan, jadi penulis tidak bisa berkomentar banyak seputar acara tersebut. Menurut penulis, sebenarnya gaya marketing dengan mengundang blogger ini bisa menjadi ajang promosi yang menarik sekaligus powerfull khususnya di dunia online karena ruang gerak blogger ada di dunia online yang kian hari semakin menjadi kebutuhan bagi masyarakat. Penulis mengambil contoh kasus dari film Chef yang cukup menginspirasi. Berkisah tentang seorang chef yang memiliki passion di dunia memasak dan ingin membuka sebuah usaha foodtruck . Film ini selain bercerita tentang semangat wirausaha makanan cepat saji juga menyinggung sedikit tentang blogger dan sosial m

Tiger Wong versi layar lebar

Begitu Nicolas Tse menyebut nama karakternya ... Tiger Wong, baru semuanya jelas. Ternyata film ini merupakan adaptasi dari komik lawas yang fenomenal (setidaknya bagi jaman penulis Sekolah Dasar dulu) yang berjudul Tiger Wong. Alur ceritanya sendiri, kurang begitu menancap baik. Karena sibuk mencocokkan karakter yang ada di film dengan memori penulis tentang komik Tiger Wong. Dan, ternyata memang berbeda. Yang penulis kenal dari komik Tiger Wong, adalah petualangan duo Tiger Wong dan Gold Dragon. Disini ada karakter Dragon Wong (kakak dari Tiger Wong) yang di komik karakternya "terlewatkan" dan diceritakan telah meninggal. Lebih pas bila karakter Tiger Wong dibawakan Donnie, pendapat penulis. Karakter Tiger Wong disini minus jurus Sembilan Matahari. Gold Dragon. Disini justru bernama Turbo. Sama, menggunakan Nunchaku. Sama, andalan jurus Baju Besi Emas dengan simbol Lonceng Besi. Minus karakter Guy si Tapak Budha. Disini ada karakter 4 sahabat, namun