Skip to main content

Cint4


Ada 4 cerita. Seperti di Phobia, bedanya disini bukan genre horor melainkan tentang 4 kisah manisnya bercinta. Dan masing-masing kisah berdiri sendiri tanpa terhubung.

Penulis suka memberi judul episode pertama ini adalah "1 berbanding 16 security screening" atau bisa juga "cintaku di hari selasa". Episode ini adalah episode paling mengguncang di antara 3 episode lainnya. Romantisme-nya sangat kurang ajar. Manis sekali. Menghajar kalbu sukma.

Adalah Gao Yuan (Wen Zhang) yang diplot menjadi eksekutif muda Shell Company memiliki kebiasaan unik setiap hari selasa selama 3 tahun harus berpergian dengan pesawat. Tanpa disadari keberadaan Gao Yuan menarik hati Shi Xiaolin (Bai Baihe, gila cantik banget) sang petugas screening bandara. Di episode ini cukup tepat bila memakai landasan tema the law of attraction. Karena setiap hari selasa pula Xiaolin berharap bahwa ada kesempatan untuk bertemu dengan pujaan hati yang tak dikenalnya, Gao Yuan.

Yang bikin terenyuh lagi adalah chemistry yang termunculkan lewat akting mereka. Gao Yuan yang terlambat sadar bahwa Xiaolin menaruh hati padanya membuat gemas. Gaya film dibuat bersih,rapi,minimalis membuat segar jalan cerita. Setting cerita cinta Gao Yuan dan Xiaolin ini hanya memakai setting satu hari saja antara jam siang - sore. Tidak berbelit, sederhana sekali.

Pemanis episode cinta antara Gao Yuan dan Xiaolin ini "diperparah" dengan suara lirih Radiohead dengan Creep-nya. Wow, manis sekali. Romantisme mengejar laju bis dipasangkan dengan rintihan lagu Creep. Unik, kreatif, beda, dan manis.

Episode yang menarik lainnya adalah episode "lalu lintas cinta terlarang". Sebenarnya aroma episode ini dibawa ke suasana misteri. Tentang Mei (Karen Mok) yang sedang melakukan affair dengan rekannya mengalami kecelakaan hebat akibat lampu lalu lintas yang tak bekerja sempurna. Cerita yang digantung, membuat bertanya-tanya, apakah ini sebuah kecelakaan murni atau kesengajaan?

Episode kedua setelah cinta bandara, sebenarnya adalah cinta matematika. Yang bagi penulis kurang begitu menarik dramanya. Episode keempat, dipasangkan kisah "cinta di udara" yaitu tentang kesetiaan Song Haiqiao (Duan Bowen) seorang atlit terjun payung yang memiliki pasangan tandem sekaligus kekasih hatinya di udara, Young Jiaxin (Huang Huan). Bagi Song aksi terjun payung impiannya adalah bisa terjun bersama pujaan hati yang sedang terlibat kasus drugs dan masih dalam

Keseluruhan kesannya adalah entah kurang begitu jelas koneksi antara hukum tarik menarik dengan "lalu lintas cinta terlarang", atau "matematika cinta", juga dengan kisah "cinta di udara".

A Law Of Attraction (2011) - 6/10

Comments

Popular posts from this blog

Dibalik obat Ridocaine

Sajian kali ini berkisah tentang seorang ibu yang hidup dengan anak perempuannya. Sang anak menderita sebuah penyakit kelumpuhan dan harus hidup di atas kursi roda. Konflik terjadi karena pola pendidikan sang ibu yang terlalu "sayang" kepada sang anak hingga membatasi sang anak dari dunia luar. Hingga sang anak mulai beranjak dewasa dan mulai kritis terhadap apa yang terjadi pada dirinya. Alur plot ceritanya lumayan. Seperti judulnya hanya terdiri 3 huruf, Movielitas menyukai gaya minimalis cerita, konflik dan pemainnya. Tidak perlu melebar kemana-mana. Gaya thriller-nya soft saja, tidak yang penuh emosional. Dari segi akting, chemistry antar duo aktris sebagai ibu-anak, Sarah Paulson-Kiera Allen, cukup bagus. Mungkin, versi Movielitas, film ini mengangkat realita yang kadang memang ada, dimana gaya didikan orang tua ada yang terlalu protektif dengan alasan kasih sayang. Di satu sisi baik, tapi di sisi lain, juga bisa "melumpuhkan" sang anak itu sendiri. Overall, ba

Cerita tentang film The Last Mohicans

Sajian klasik seeputar kisah pada jaman pra-modern. Mungkin karena faktor perbedaan jaman, film ini terasa kaku pada gaya battle -nya. Yang bisa Movielitas tangkap inti ceritanya adalah konflik antara Inggris Raya melawan Perancis yang terjadi di tanah Amerika. Konflik kerajaan tersebut disusupi oleh kepentingan balas dendam oleh suku Huron. Penampilan suku Huron ini mengingatkan penulis pada penampilan suku pedalaman di Apocalypto. Entah sama atau tidak, Movielitas juga kurang begitu memahami. Judul The Last Mohicans sendiri merujuk pada tiga orang suku Mohawk yang ikut terlibat di pertempuran antara Inggris dan Perancis, yang sejatinya lebih dikarenakan oleh kisah cinta pria-wanita lintas ras. Dari segi konflik, cukup bagus. Tidak datar dengan satu konflik saja. Hanya soal gaya battle yang sedikit kelihatan kaku. Ada satu yang memorable dari film ini yaitu theme song -nya yang easy listening dan megah. The Last Mohicans (1992) - 6/10

Asmara di dalam kelas yang terlarang

Drama dari Swedia. Temanya tentang hubungan asmara antara guru dan muridnya. Tema kontroversial seperti ini biasanya memiliki sisi membuat penasaran. Bagi penulis, hanya sebagian saja yang menarik. Terutama saat berfokus pada manisnya asmara guru dan murid. Masih malu-malu. Kemudian berkembang menjadi intim. Alur cerita menjadi tak menentu ketika plot asmara antara karakter guru, Viola, dan muridnya, Stig, perlahan mulai menghilang panasnya. Irama film tidak lagi berfokus pada dua karakter utama, melainkan mulai memasukkan porsi karakter lain yang kurang berpengaruh banyak. Karakter Stig bahkan bersahabat dengan suami gurunya. Stig juga secara tiba-tiba punya kekasih yang sebaya. Keseluruhan, menarik pada plot kisah asmara guru dan murid. Plot pengembangannya, kurang begitu menarik. All Things Fair (1995) - 6/10  

Tiger Wong versi layar lebar

Begitu Nicolas Tse menyebut nama karakternya ... Tiger Wong, baru semuanya jelas. Ternyata film ini merupakan adaptasi dari komik lawas yang fenomenal (setidaknya bagi jaman penulis Sekolah Dasar dulu) yang berjudul Tiger Wong. Alur ceritanya sendiri, kurang begitu menancap baik. Karena sibuk mencocokkan karakter yang ada di film dengan memori penulis tentang komik Tiger Wong. Dan, ternyata memang berbeda. Yang penulis kenal dari komik Tiger Wong, adalah petualangan duo Tiger Wong dan Gold Dragon. Disini ada karakter Dragon Wong (kakak dari Tiger Wong) yang di komik karakternya "terlewatkan" dan diceritakan telah meninggal. Lebih pas bila karakter Tiger Wong dibawakan Donnie, pendapat penulis. Karakter Tiger Wong disini minus jurus Sembilan Matahari. Gold Dragon. Disini justru bernama Turbo. Sama, menggunakan Nunchaku. Sama, andalan jurus Baju Besi Emas dengan simbol Lonceng Besi. Minus karakter Guy si Tapak Budha. Disini ada karakter 4 sahabat, namun

Kisah Dua Anak Manusia Yang Terdampar Indah

Film ini penulis dengar gaungnya karena disebut-sebut kontroversial (pada jamannya). Sejauh apa kontroversialnya. Ide ceritanya lumayan. Sebuah kapal besar dengan penumpang bangsawan mengalami kerusakan di tengah laut. Di antara yang selamat adalah sepasang saudara laki-perempuan yang masih anak-anak, Richard-Emmeline, ditemani oleh seorang dewasa, Bapak Button. Mereka bertiga kemudian terdampar di sebuah pulau kecil terpencil tanpa signal apapun. Kurang lebih seperti Castaway. Dan, tak lama berselang, Bapak Button meninggal. Jadilah Richard-Emmeline hidup sendirian di pulau itu. Beranjak dewasa....inilah fokus ceritanya. Kontroversialnya mungkin terletak di poin ini. Di satu sisi, "menarik" sekali. Brooke Shield pada saat itu masih cantik,imut,menggairahkan. Film ini seolah mengajak ikut berfantasi, bagaimana jadinya bila terdampar berdua.. ( dengan catatan kalau dengan mirip Brooke Shield versi muda ini! ) pasti asyik... Lain cerita kalau ternyata pasang

USS Tiger Shark yang terkutuk

Film ini termasuk salah satu film yang cukup berkesan meskipun rating internasional-nya biasa saja. Penulis suka dengan gaya horornya. Ada beberapa adegan horor yang menurut penulis bagus dan pas dengan situasi cerita di kapal selam. Namun, untuk bagian latar belakang masalah-nya kurang begitu mengerti. Sejauh yang bisa penulis tangkap persoalan di dalam kapal selam tersebut bermuara dari adu argumen soal sasaran lawan perang yang berujung pada kudeta lokal. Keseluruhan, film drama misteri yang menarik dari sisi misteri horor-nya. Below (2002) - 6/10

Pembahasan tentang seks dalam keluarga

Wooww... Warning dulu. Karena film ini sarat dengan hal-hal yang berbau "dewasa", pastinya tidak cocok dikonsumsi bagi jiwa-jiwa labil yang gemar meniru. Warning berikutnya, siapkan tisue... Dari judulnya mungkin sudah bisa ditebak isi buah film ini. Pertama dari negara Perancis, dan kedua berkisah seputar seksual. Menarik. Setidaknya film ini membahas seputar seksualitas di sebuah keluarga yang tidak tabu membahasnya. Dan, bagi keluarga ini, seks merupakan kebutuhan manusia selayaknya makan. Siapapun memerlukan makan, dan seharusnya menjual makanan bagi kebutuhan orang lain pun tidak ada salahnya. Sebaliknya, siapapun (harusnya) membutuhkan atau setidaknya memiliki naluri seksual. Bagi Movielitas dari segi cerita, drama film ini mungkin memiliki pesan moral seputar pentingnya edukasi seks dalam sebuah keluarga. Bukan untuk hal negatif, justru untuk bekal bagi yang muda agar tidak sembarangan mengumbar nafsu secara tak bertanggung jawab. Sedangkan

Apa film horor kesukaanmu?

Penulis menikmati "perburuan" film lawas ini. Berusaha untuk menggenapi koleksi film serial yang pernah jaya dan fenomenal. Slasher atau thriller , entahlah apa jenisnya. Penulis juga kurang memahami secara mendalam. Penulis sebut jenis film ini adalah smart slasher thriller . Unsur slasher terletak pada konten film yang mengarah ke pembunuhan berantai. Unsur thriller didapat dari konsep ceritanya, satu per satu jadi korban. Lainnya didapatkan dari ciri kebanyakan film sejenis, yang menampilkan aktor maupun aktris yang masih belia dan segar. Lalu terakhir, smart . Cerdas. Kedalaman cerita tidak dangkal. Setelah menikmati beberapa saat-saat dikerjar juga ditikam, ada cerita lain yang dimunculkan yaitu teka-teki who's the suspect . Cerita akhirnya menggiring penonton untuk ikut menebak dan pelbagai tipuan suspect nya dimentahkan oleh misterius berjubah hitam bertopeng ghostface . Scream (1996) - 7/10

Story Behind Warsaw Zoo

  Awalnya Movielitas tidak membaca review film ini dulu. Cukup melihat poster nya saja. Kesan dari posternya, kisah yang bakal diangkat di film ini adalah seputar kebun binatang dimana akan ada kisah manusia-binatang yang romantis. Ternyata keliru. Keliru yang sangat jauh. Film ini diinspirasi dari kisah nyata tentang suami-istri Polandia, Jan dan Antonina, yang berprofesi sebagai pengurus sekaligus pemilik kebun binatang Warsaw Zoo di Polandia pada jaman Perang Dunia II. Tentunya bukan tanpa alasan kisah Jan dan Antonina ini sampai diangkat ke layar film, menurut literasi nya Jan dan Antonina ini melakukan sebuah gerakan kemanusiaan kecil di kebun binatang mereka. Pasangan Jan dan Antonina memberikan tempat perlindungan kepada warga Polandia ( Poland Jews ) dari penangkapan yang dilakukan oleh tentara Jerman asuhan Hitler. Meskipun kisah inspirasinya dari pasangan suami istri, namun seperti judulnya, film ini lebih fokus pada sisi Antonina. Dari sisi film, konflik yang diangkat film i

Cerita One Night Stand dari Korea

Film ini berisi 3 film pendek yang (seharusnya) berkisah tentang one night stand atau diterjemahkan bebas tentang kisah percintaan spontanitas satu malam. Tapi, dari 3 cerita yang ditampilkan, bagi penulis yang paling berkualitas adalah kisah pertama. Yaitu kisah tentang percintaan seorang remaja lelaki yang mengalami kebutaan dengan seorang wanita dewasa. Secara fisik, kisah mereka terbalik karena yang buta tidak memakai kacamata hitam, sebaliknya yang tidak buta malah selalu memakai kacamata hitam setiap waktu bahkan di dalam rumahnya sendiri. Kekacauan subtitle tidak berpengaruh di kisah pemuja rahasia ini karena kisah asmara antara wanita dewasa dan remaja buta ini sudah jelas dan dapat ditangkap dengan dialog minimalis. Dan, bagi penulis, kisah pemuja rahasia ini cukup menarik. Kisah kedua film ini, tidak jelas. Berbau misteri. Diperparah dengan kacau nya subtitle . Kisah ketiga, semakin tidak jelas. Bumbu utama kisah ketiga disini adalah hubungan ses