Skip to main content

Pengadilan pasca kerusuhan Chicago 1968

Genre favorit dari Movielitas adalah based on true story. Meski kadang true story-nya sendiri juga tidak tahu persis. Hanya saja penilaian Movielitas bagus tidaknya film bergenre based on true story dari seberapa kuat bisa memberi bayangan tentang apa yang terjadi saat kejadian meski tidak berada atau tahu kondisi dan latar belakang kejadian. Intinya bisa ikut merasakan. Bila film itu bisa menyampaikan atmosfir kejadian real-nya, berarti itu film bagus.

Film ini bergenre based on true story. Tergolong lumayan bagus. Meski Movielitas belum lahir di era yang menjadi tema besar film ini. Film garapan sutradara Aaron Sorkin ini mengangkat kejadian riot atau kerusuhan yang terjadi di Chicago tahun 1968.

Di bagian awal film dijelaskan sedikit latar belakang konflik utama dalam film ini yaitu tentang wajib militer untuk para pemuda di Amerika saat era 60an. Wajib militer diadakan untuk kemudian diterbangkan di daerah konflik Vietnam. Namun, seperti yang terjadi dimana-mana, kebijakan politik pemerintah kadang akan ada pertentangan. Kebijakan wajib militer ini juga ditentang oleh masyarakat Amerika saat itu. 

Pertentangan konflik perang Vietnam dan kebijakannya yang berkaitan, sempat disinggung sedikit di film klasik J.F.K yang dibintangi Kevin Costner. Movielitas dari sisi awam melihat bahwa ada kepentingan materi dibalik perang-perangan yang diadakan pemerintah Amerika saat itu.

Konflik dalam film ini lebih ke arah pasca kerusuhan yang terjadi di Chicago. Kerusuhan terjadi di dalam acara demonstrasi besar-besaran menentang kebijakan seputar perang Vietnam. Sebanyak tujuh orang dianggap dalang kerusuhan pun ditangkap dan diadili.

Digambarkan disini pengadilan atas tujuh orang yang dianggap dalang kerusuhan Chicago 1968 silam serta satu orang kulit hitam yang ikut serta diadili tapi dengan kasus lain, terasa penuh keganjilan dan sangat timpang. Seolah-olah pengadilan di film ini bukan untuk mencari kebenaran tapi lebih ke mendakwa terdakwa. Seperti judul pengadilan, Negara melawan tujuh orang. Pasti kewalahan.

Kesan dari film ini, menarik. Meski Movielitas kurang memahami sistem hukum di Amerika ataupun ikut mengalami era perang Vietnam dan kejadian kerusuhan Chicago 1968 tersebut, tapi Movielitas menikmati perang akting di dalam film ini. Bagi Movielitas isi film ini berisi perang akting dari aktor-aktor senior yang sudah dijamin kualitasnya. Sebut saja Sascha Baron Cohen, Joseph Gordon Levitt, Michael Keaton, Frank Langella, John Caroll Lynch hingga Mark Rylance. Akting para pemain disini sangat bagus membentuk atmosfir "perang kepentingan politik dan non politik" yang terjadi di dalam maupun luar ruang sidang.

Overall, Movielitas menilai film ini agak berat di sisi konflik politik dan dunia sidang ala Amerika. Tidak sepenuhnya bisa dimengerti konfliknya. Tapi dari sisi perang akting, bagus. Paling menonjol bagi Movielitas adalah akting Sascha Baron dan Mark Rylance. Luar biasa. 

Trial Of Chicago 7 (2020) - 7/10

Comments

Popular posts from this blog

Dibalik obat Ridocaine

Sajian kali ini berkisah tentang seorang ibu yang hidup dengan anak perempuannya. Sang anak menderita sebuah penyakit kelumpuhan dan harus hidup di atas kursi roda. Konflik terjadi karena pola pendidikan sang ibu yang terlalu "sayang" kepada sang anak hingga membatasi sang anak dari dunia luar. Hingga sang anak mulai beranjak dewasa dan mulai kritis terhadap apa yang terjadi pada dirinya. Alur plot ceritanya lumayan. Seperti judulnya hanya terdiri 3 huruf, Movielitas menyukai gaya minimalis cerita, konflik dan pemainnya. Tidak perlu melebar kemana-mana. Gaya thriller-nya soft saja, tidak yang penuh emosional. Dari segi akting, chemistry antar duo aktris sebagai ibu-anak, Sarah Paulson-Kiera Allen, cukup bagus. Mungkin, versi Movielitas, film ini mengangkat realita yang kadang memang ada, dimana gaya didikan orang tua ada yang terlalu protektif dengan alasan kasih sayang. Di satu sisi baik, tapi di sisi lain, juga bisa "melumpuhkan" sang anak itu sendiri. Overall, ba

Kisah Dua Anak Manusia Yang Terdampar Indah

Film ini penulis dengar gaungnya karena disebut-sebut kontroversial (pada jamannya). Sejauh apa kontroversialnya. Ide ceritanya lumayan. Sebuah kapal besar dengan penumpang bangsawan mengalami kerusakan di tengah laut. Di antara yang selamat adalah sepasang saudara laki-perempuan yang masih anak-anak, Richard-Emmeline, ditemani oleh seorang dewasa, Bapak Button. Mereka bertiga kemudian terdampar di sebuah pulau kecil terpencil tanpa signal apapun. Kurang lebih seperti Castaway. Dan, tak lama berselang, Bapak Button meninggal. Jadilah Richard-Emmeline hidup sendirian di pulau itu. Beranjak dewasa....inilah fokus ceritanya. Kontroversialnya mungkin terletak di poin ini. Di satu sisi, "menarik" sekali. Brooke Shield pada saat itu masih cantik,imut,menggairahkan. Film ini seolah mengajak ikut berfantasi, bagaimana jadinya bila terdampar berdua.. ( dengan catatan kalau dengan mirip Brooke Shield versi muda ini! ) pasti asyik... Lain cerita kalau ternyata pasang

Cerita tentang film The Last Mohicans

Sajian klasik seeputar kisah pada jaman pra-modern. Mungkin karena faktor perbedaan jaman, film ini terasa kaku pada gaya battle -nya. Yang bisa Movielitas tangkap inti ceritanya adalah konflik antara Inggris Raya melawan Perancis yang terjadi di tanah Amerika. Konflik kerajaan tersebut disusupi oleh kepentingan balas dendam oleh suku Huron. Penampilan suku Huron ini mengingatkan penulis pada penampilan suku pedalaman di Apocalypto. Entah sama atau tidak, Movielitas juga kurang begitu memahami. Judul The Last Mohicans sendiri merujuk pada tiga orang suku Mohawk yang ikut terlibat di pertempuran antara Inggris dan Perancis, yang sejatinya lebih dikarenakan oleh kisah cinta pria-wanita lintas ras. Dari segi konflik, cukup bagus. Tidak datar dengan satu konflik saja. Hanya soal gaya battle yang sedikit kelihatan kaku. Ada satu yang memorable dari film ini yaitu theme song -nya yang easy listening dan megah. The Last Mohicans (1992) - 6/10

Warna-warni dibalik perampokan berlian

Sebuah sajian film klasik yang masih asyik. Garapan sutradara Quentin Tarantino yang berkisah tentang delapan orang pilihan yang merencanakan sebuah perampokan berlian. Yang diceritakan disini bukan proses perekrutan atau perampokan berlian-nya, melainkan pasca perampokan yang berakhir di luar rencana. Movielitas mendengar dan mengincar film ini sudah lama sekali. Dulu film ini termasuk wishlist download namun belum terwujud hingga saat ini baru muncul di salah satu layanan streaming. Seperti di wikipedia mengatakan bahwa film ini termasuk salah satu film terbaik yang pernah ada. Alur ceritanya mungkin untuk saat itu termasuk belum biasa. Terbalik. Dan bagi Movielitas sendiri, alur cerita film ini masih bisa dicerna dan diikuti. Tidak terlalu istimewa dari alur ceritanya. Hanya yang paling menarik perhatian adalah akting para pemainnya yang memang sudah kelas senior. Ada satu adegan yang cukup berkesan bagi Movielitas yang sepertinya diambil one take dan long shoot , dan ditampilkan d

Kisah panas Abe Sada

Warning 18++!! Sebelumnya penulis kurang tahu siapakah Abe Sada / Sada Abe . Melalui film ini, barulah penulis tahu Abe Sada sendiri ternyata memiliki sejarah kontroversial di era 1930an. Abe Sada diceritakan sebagai wanita di dunia prostitusi yang jatuh hati kepada Kichizo Ishida. Yang membuat kontroversial adalah tindakan gila Abe Sada yang memotong alat vital Kichizo. Karena latar belakang Abe Sada dekat dengan dunia prostitusi, maka tak heran bila film ini juga dipenuhi dengan deretan adegan intim yang bukan untuk kalangan bawah umur dengan jiwa labil. Sepanjang film banyak sekali adegan vulgar yang mengumbar erotisme silih berganti antara karakter Abe Sada dan kegilaan nafsu Kichizo dalam bercinta. Keseluruhan, film klasik ini lebih mengeksploitasi kisah intim Abe Sada daripada kasus kontroversial-nya. Jadi, perlu "hati-hati" bila menonton film ini bila tidak ingin "terbakar"... In The Realm Of Senses (1976) - 6/10  

Asmara di dalam kelas yang terlarang

Drama dari Swedia. Temanya tentang hubungan asmara antara guru dan muridnya. Tema kontroversial seperti ini biasanya memiliki sisi membuat penasaran. Bagi penulis, hanya sebagian saja yang menarik. Terutama saat berfokus pada manisnya asmara guru dan murid. Masih malu-malu. Kemudian berkembang menjadi intim. Alur cerita menjadi tak menentu ketika plot asmara antara karakter guru, Viola, dan muridnya, Stig, perlahan mulai menghilang panasnya. Irama film tidak lagi berfokus pada dua karakter utama, melainkan mulai memasukkan porsi karakter lain yang kurang berpengaruh banyak. Karakter Stig bahkan bersahabat dengan suami gurunya. Stig juga secara tiba-tiba punya kekasih yang sebaya. Keseluruhan, menarik pada plot kisah asmara guru dan murid. Plot pengembangannya, kurang begitu menarik. All Things Fair (1995) - 6/10  

Pembahasan tentang seks dalam keluarga

Wooww... Warning dulu. Karena film ini sarat dengan hal-hal yang berbau "dewasa", pastinya tidak cocok dikonsumsi bagi jiwa-jiwa labil yang gemar meniru. Warning berikutnya, siapkan tisue... Dari judulnya mungkin sudah bisa ditebak isi buah film ini. Pertama dari negara Perancis, dan kedua berkisah seputar seksual. Menarik. Setidaknya film ini membahas seputar seksualitas di sebuah keluarga yang tidak tabu membahasnya. Dan, bagi keluarga ini, seks merupakan kebutuhan manusia selayaknya makan. Siapapun memerlukan makan, dan seharusnya menjual makanan bagi kebutuhan orang lain pun tidak ada salahnya. Sebaliknya, siapapun (harusnya) membutuhkan atau setidaknya memiliki naluri seksual. Bagi Movielitas dari segi cerita, drama film ini mungkin memiliki pesan moral seputar pentingnya edukasi seks dalam sebuah keluarga. Bukan untuk hal negatif, justru untuk bekal bagi yang muda agar tidak sembarangan mengumbar nafsu secara tak bertanggung jawab. Sedangkan

Rumitnya mencari bola besi plutonium

Dan ini untuk kesekian kalinya Movielitas berhasil menonton serial Mission Impossible yang kali ini disutradarai oleh Christopher McQuarrie dan masih setia memasang Tom Cruise sebagai Ethan Hunt. Entah bagaimana nantinya bila Ethan Hunt harus diperankan aktor lain. Bila dihitung ini adalah seri ke enam dari franchise Mission Impossible. Plot cerita dan gaya alur cerita masih kurang lebih sama dengan lima seri sebelumnya. Intinya Ethan Hunt mendapat tugas berat, kali ini seberat kiamat dunia.  Satu saja kesan yang muncul saat menikmati film ini adalah terlalu ribet. Sangat amat kompleks. Konflik nya sebenarnya sangat sederhana sekali menemukan plutonium yang merupakan ancaman kiamat dunia. Entah bagaimana dan memang sudah gaya seri Miision Impossible ini, konflik sederhana akhirnya harus disajikan dengan beragam keruwetan dan kemunculan beragam nama dan fungsi karakter tokoh yang sangat membingungkan bagi Movielitas yang menyukai gaya film minimalis.  Sebenarnya bila jujur yang ditunggu

Tiger Wong versi layar lebar

Begitu Nicolas Tse menyebut nama karakternya ... Tiger Wong, baru semuanya jelas. Ternyata film ini merupakan adaptasi dari komik lawas yang fenomenal (setidaknya bagi jaman penulis Sekolah Dasar dulu) yang berjudul Tiger Wong. Alur ceritanya sendiri, kurang begitu menancap baik. Karena sibuk mencocokkan karakter yang ada di film dengan memori penulis tentang komik Tiger Wong. Dan, ternyata memang berbeda. Yang penulis kenal dari komik Tiger Wong, adalah petualangan duo Tiger Wong dan Gold Dragon. Disini ada karakter Dragon Wong (kakak dari Tiger Wong) yang di komik karakternya "terlewatkan" dan diceritakan telah meninggal. Lebih pas bila karakter Tiger Wong dibawakan Donnie, pendapat penulis. Karakter Tiger Wong disini minus jurus Sembilan Matahari. Gold Dragon. Disini justru bernama Turbo. Sama, menggunakan Nunchaku. Sama, andalan jurus Baju Besi Emas dengan simbol Lonceng Besi. Minus karakter Guy si Tapak Budha. Disini ada karakter 4 sahabat, namun

Anak ayam turun sepuluh pergi satu tinggal sembilan

Teringat pada lirik anak ayam turun sepuluh mati satu tinggal sembilan. Ada mantan artis dan supirnya, ada satu keluarga terdiri bapak,ibu, dan anak. Lalu ada wanita cantik pulang kampung, ada sepasang kekasih tak bahagia. Kemudian, muncul sepasang polisi bertampang penjahat dan penjahat yang memang bertampang penjahat. Terakhir, penjaga motel. Bila dijumlah, maka ada 10 karakter. Menariknya sekaligus unik, adalah proses alur ceritanya. Maju mundur dan pecah-pecah. Bisa jadi membingungkan namun juga memunculkan gaya baru. Kebingungan yang menarik. Kemudian satu per satu diulang untuk dibuka kaitan menjadi satu kesatuan dan ditemukan oleh kecelakaan dan cuaca buruk di sebuah motel. Konflik, menjadi hal yang menarik di film ini. Pertama, tercium aroma nama Malcolm River sebagai "buron" yang masih berkeliaran. Kedua, 10 karakter di atas satu per satu dimatikan dengan teka-teki aneh. Apakah Malcolm yang membunuh? Bisa jadi. Atau orang lain? Bisa juga. Apa