Tali persaudaraan di tengah hutan

Yang membuat penasaran dengan film ini pertama kali adalah kata "forest" -nya. Karena Movielitas berekspektasi akan ada banyak scene yang menampilkan keindahan alam natural hutan belantara.

Kedua, tentu saja nama Ellen Page. Bintang cantik ini bagi Movielitas punya daya tarik tersendiri yang unik. Bisa main komedi, thriller, apalagi drama. Disinipun, penampilan Page bagi Movielitas juga tergolong unik. Berdiri sebagai produser juga poros karakter utama sebagai remaja yang hidup di hutan dengan ayah dan seorang (terlihat) kakak wanita. Bahkan di usianya yang kepala tiga, penampilan Page masih seperti remaja.

Tapi, sayangnya film ini berjalan kurang begitu menarik. Bahkan seperti judulnya dapat dikatakan seperti bingung menentukan arah di dalam hutan.

Secara singkat film ini berkisah tentang sebuah keluarga kecil hidup terpencil di tengah hutan dengan teknologi tinggi (bernuansa masa depan). Konflik (yang terasa dari awal cerita) adalah hilangnya tenaga listrik, internet, telepon, bahkan gas.

Bagi Movielitas, film ini akan lebih cocok atau menarik bila bermain di jalur horor spiritual. Mengingat lokasi cerita jauh dari pemukiman umum. Atau thriller seperti film The Stranger. Tanpa perlu alasan, bantai. Atau drama survival di hutan melawan ganasnya alam dan penghuni hutan. Bisa juga bermain di ranah misteri, entah alien atau mahkluk seram apalah.

Tapi tidak demikian, film ini hampir semua konfliknya mengambang. Konflik tiba-tiba listrik mati seiisi kota, tak ada penyelesaian atau penjelasan pasti. Konflik perkosaan, tidak ada revenge emosional seperti di I Spit On Your Grave. Bahkan ada konflik hamil yang tak diinginkan dengan penyelesaian yang tanpa beban. Bumbu cerita percintaan remaja pun harus kandas tanpa ada kejelasan lagi.

Movielitas sendiri bingung kemana arah cerita film ini. Mungkin bisa digambarkan sebagai drama persaudaraan bertahan hidup tanpa teknologi dan listrik di tengah hutan.

Di luar film, suasana hutan-nya cukup cantik. Ditambah lagi dengan properti-nya yang berkonsep modern namun di tengah hutan, ini menarik. Membayangkan bila hidup di tengah hutan seperti itu, rasanya menarik, meskipun harus tanpa listrik.

Keseluruhan, bagi selera Movielitas, film ini kurang menarik dan kurang jelas arah ceritanya. Seperti membawa penonton tersesat bersama di tengah hutan rimba. Akan lebih menarik bila ada konflik horor atau misteri-nya. Sebenarnya bisa dibilang satu aliran dengan I Spit On Your Grave. Namun, di I Spit On Your Grave ada penyelesaian konflik secara jelas, sedangkan disini tidak ada.

Into The Forest (2016) - 5/10